Kacamata Baru Mbok Jas

9
Gara-gara tadi malam lihat simbok baca sambil miring-miring, saya penasaran. Setelah menanyakan perihal terebut, ternyata kacamatanya bikin puyeng. Dari keterangan mbok Jasmi, ternyata kacamata yg dipakai selama ini hasil beli di pasar Gowangsan pati, pada penjual kacamata di emperan toko, yang harganya cuma 20rban.
 
Kacamata Simbok yang lama, bikin miring-miring puyeng :)
Kacamata Simbok yang lama, bikin miring-miring puyeng 🙂

Dan keesokan hari akhirnya saya berhasil membujuknya untuk periksa mata dan membelikannya kacamata baru. Pertama menolak, dengan dalih pasti kacamatanya mahal dan beragam alasan lainnya. Tapi dengan ilmu “membujuk” yang saya kuasai akhirnya beliau mau ikut ke toko kacamata dan diperiksa matanya sama embak-embaknya.

Manut aja di suruh ngapa-ngapain sama mbak petugasnya
Manut aja di suruh ngapa-ngapain sama mbak petugasnya

Ada hal lucu, pas di tes jenis-jenis huruf, si embak petugasnya sibuk bolak balik mengganti lensanya, ternyata setelah saya bisik-bisik ke beliau, jawabannya lugu.

 
“Aku rak reti huruf seng iku le” ternyata beliau tidak tau nama huruf “X”. Simbok memang tidak pernah mengecap ilmu di bangku sekolah.
 
Kacamatanya lucu ya
Kacamatanya lucu ya

Akhirnya mbak petugasnya mengecek kembali, hingga setelah beberapa percobaan ketemulah lensa yang pas buat beliau.

 
“Iki bening ketok kabeh le”

 

yeayy Kacamata baru akhirnya
yeayy Kacamata baru akhirnya

Seloroh beliau dengan senyum bahagianya, dan buat saya bahagia itu sederhana. Bisa melihat senyum dari bibir beliau aja sudah cukup. Jerih payahnya dulu berjualan sayur di emperan toko, agar anak-anaknya tetap bisa bersekolah kini sudah berbuah manis. Anak-anaknya sudah bisa membedakan huruf “x” dan huruf-huruf lainnya. Tidak seperti beliau yang masih harus bersusah payah mengeja huruf per huruf.

Dan akhirnya, yeayyyy Kacamata baru buat simbok, biar kalau kalau yasinan keliatan jelas tulisannya ya mbok.

9 COMMENTS

Komennya disini ya..