Berbuka bareng anak yatim Grand Zuri BSD

12
bingkisan buat adek-adek
bingkisan buat adek-adek

Nama Grand zuri tidak lagi asing bagi saya yang pernah numpang hidup selama 8 tahun di pekanbaru. Dulu hotel Grand zuri Pekanbaru yang letaknya di samping senapelan plaza sering kali saya lewati. Bahkan beberapa kali menginap disana juga untuk satu dan lain hal keperluan. Begitu melihat email tawaran untuk menginap dan berbuka bersama bareng sahabat-sahabat yatim dari pondok pesatren saya langsung mengiyakan. Ditambah lagi yang ngajakin hotel grand zuri yang setahu saya adalah hotel lokal yang ada di Pekanbaru. Dan tidak ada alasan menolaknya juga karena letaknya yang tak begitu jauh dari rumah.

Nemu spot rempah
Nemu spot rempah

Janjian dengan wira nurmansyah (duh kenapa selalu sama dia ya janjiannya) untuk datang bareng. Begitu sampai di lobby hotelnya, saya melihat Wira sudah duduk manis di samping bedug yang sengaja di taruh di area lobby.

“Yang lain mana wir?” Tanya saya sambil duduk manis di sofanya yang empuk.

“Tadi masih di dekat Ikea katanya om” jawab Wira sekenanya sambil tetep serius memandangi layar ponselnya.

Tak selang berapa lama, satu persatu temen-teman blogger yang dari Jakarta mulai muncul. Mereka ada mobil jemputan di area Semanggi. Sementara saya dan Wira yang warga Tangerang lebih memilih naik motor menuju hotel.

Tausiah
Tausiah

Acara pertama sore itu adalah mendengarkan tausiah dan persiapan buka bersama bareng di area hall-nya.

Waktu yang di tunggu-tunggu tiba. Bedug magrib. Setelah menunaikan magriban bareng di salah satu ruangan yang ada di grand zury kami sudah tak tahan lagi untuk menyantap hidangan buka puasa sore itu.

Bancakan
Bancakan, yang lain dah pad akelar, grup ini engan beranjak

Ada yang menarik dari menu hidangan yang tersaji. Biasa kalau buka di hotel itu duduk manis di meja-meja yang sudah di sediakan, nah petang ini kami ternyata diajak untuk merasakan hal yang berbeda dari biasanya. Menu buka puasa di sebat dalam hamparan daun pisang. Dan kita akan duduk bersama untuk buka bersama. tidak ada batasan-batasan dengan model makan bancakan seperti ini. Hal-hal yang selalu saya rindui seperti waktu dulu saat ikut pesantren kilat. Kurang lebih seperti itulah cara makan kami tiap hari. Semua membaur dalam kebersamaan.

Perut sudah kenyang ternyata agenda selanjutnya adalah mengunjungi AEON, mall baru yang ada di BSD. Tapi buat saya yang tidak terlalu sula dengan mall, yah cukup jalan-jalan cakep aja muter bentar.

Bareng cheef Rudy
Bareng cheef Rudy
Rawon dan Buntut Bakar
Rawon dan Buntut Bakar
Ayam sambel mangga
Ayam sambel mangga

Ternyata selama kami jalan, cheef Rudy sedang mempersiapkan menu kejutan untuk late dinner. whatttt!! Late dinner lagihhh!!!

Tapi begitu menu-menunya keluar, saya angkat empat jempol untuk rasanya. Cheef Rudy adalah idola saya malam itu untuk masakan nusantara. Padahal dulu beliau spesifikasinya adalah makanan-makanan western. Rawon, sup buntut bakar, ayam sambal mangganya juara sangat. Terasa segar di indera perasa saya. Malam itu saya khilaf entah berapa potong buntut bakarnya lenyap di perut saya.

Kamarnya
ini bukan kamar kami berdua ya..

Perut sudah kenyang waktunya Istirahat. Dan sa la la la saya kembali di jodohkan dengan Wira *dosa apa saya Tuhan. Letih dan kenyang akhirnya saya menyegerakan untuk menucumbu kasur yang terlihat empuk itu. Kamar yang kami tempati punya dua tempat tidur. dan ini merupakan kamar superior yang ada di Grand zuri Bsd. Total jendral di Grand zuri BSD city ada 132 kamar. Terdiri dari 115 kamar superior, dua kamar Deluxe, 8 executive, dan 7 buah suite. kamar superior yang saya tempati luasnya sekitar 25 meter persegi. Cukuplah untuk saya dan wira bobok manis. #eh

Kolam renangnya di lantai 3
Kolam renangnya di lantai 3
Pengen nyebur
Pengen nyebur
Nyebur yuk
Nyebur yuk

Besoknya kami ada tur hotel. Dhini sang tuan rumah memperkenalkan jenis-jenis kamar dan segala fasilitas di hotel bintang empat itu. Tapi gosipan dari kak Cumilebay, kami akan di tarungkan dalam sebuah games. Dan gamesnya adalah dari cheef Rudy, yakni membuat omelet dan mengenali jenis rempah-rempah. Pas kan buat saya yang mau ikut ekspedisi Jalur rempah. *sombong

Sebelum memulai game, cheef Rudy mencontohkan dulu cara membuat omelet, sunny side up aka telor mata sapi, dan scrambel egg aka orak arik telor. Nah di lombakan lah tuh 3 pria. Ochoy, Cumy dan Wira. Sebenernya pengen nyoba juga, tapi bahan bakunya dah di habiskan sama mereka bertiga. *sedih

Games kedua saya malah lebih tertarik. Cheef rudy membawa jenis-jenjs rempah yang sudah halus untuk kita kenali. Dan saya bisa mengenal 90 persennya. yeayyyy #bangga

Setelah games semua selesai, saatnya pamitan. teman-teman harus kembali ke Jakarta. Tapi ternyata ada bingkisan lagi. Sebuah paketan kueh lebaran yang katanya hasil olahan cheef Rudy juga. Duh bisa buat oleh-oleh emak di kampung nih buat mudik.

Terimakasih buat Grand zuri atas kesempatanya diajakin muter-muter merasakan nikmatnya kebersamaan di bulan suci ini. Kalau ada undangan ke Grand Zuri pekanbaru saya siap kok untuk kembali membuka masa lalu itu. #kemudian hening.

12 COMMENTS

Komennya disini ya..